Wanita Ini Demen Ngemil Sabun Batangan Karena Alami Kelainan

Wanita Ini Demen Ngemil Sabun Batangan Karena Alami Kelainan

 

Wanita Ini Demen Ngemil Sabun Batangan Karena Alami Kelainan

 

Ternyata Fenomena Aneh Ini Juga Bisa Terjadi Pada Ibu Hamil dan Anak, Kenali Pemicunya!
Seorang wanita sempat viral di jagat maya karena aksinya yang tak lazim. Dimana wanita tersebut tampak mengunyah sabun batangan. Aksi tersebut juga direkam dan diposting olehnya di media sosial.

Selain itu, wanita asal Indonesia tersebut juga tampak sangat menikmati aksinya mengkonsumsi sabun batangan.
melalui Intisarionline, Senin (30/8/2021), yang dikutip dari Daily Mail, kegiatan yang dilakukan Assyfa merupakan sindrom langka bernama PICA (Problem Identification Corrective Action).

Sindrom PICA yakni gangguan jiwa yang mendorong seseorang untuk makan yang bukan makanan.

Tidak hanya sabun batangan, namun beberapa benda lain seperti besi, koin, baterai bahkan pasta gigi.

Mereka biasanya terdorong makan benda yang bukan makanan ini karena kekurangan mineral.

Sindrom PICA atau kelainan makan ini ternyata juga biasanya ditemui pada anak dan wanita hamil.

Meski begitu, kejadiannya terbilang jarang dan biasanya terjadi karena masalah emosional.

Dikutip Grid.ID melalui Kompas.com, Senin (30/8/2021), dokter spesialis kebidanan dan kandungan, Prima Progestian mengatakan kelainan makan PICA dialami oleh orang dengan gangguan psikiatrik.

“Pica merupakan perilaku makan makanan yang tidak ada nutrisinya. Orang normal nggak akan punya kelainan ini,” ungkap Prima saat dihubungi Kompas Health beberapa waktu lalu.

Menurutnya, kelainan pica yang terjadi pada anak dan wanita hamil bisa saja terjadi ketika mereka kekurangan kasih sayang dan perhatian. Juga bisa berhubungan dengan masalah kekurangan gizi.

“Pica pada ibu hamil bukan pengaruh hormon atau stres kehamilan.”

“Stres mungkin bisa berpengaruh, karena mual muntah selama hamil, suami tidak perhatian, jadi ibu hamil cari perhatian.”
“Ada faktor emosional dalam kelainan makan PICA. Faktor emosional juga bisa ada pada anak,” terangnya.

Selain gangguan psikoneurologis, PICA juga terjadi pada ibu hamil karena faktor kebiasaan.

Prima mengaku pernah menangani pasien yang mengalami PICA karena melihat kakak pernah melakukan perilaku makan yang sama.

“Karena lihat kakak sat hamil mual makan es batu untuk kurangi mual, ada pasien yang melakukan hal sama. Jadi PICA terjadi karena faktor kebiasaan,” tuturnya.

Makan es batu hanya salah satu contoh saja. Kelainan makan PICA biasanya membuat seseorang makan kotoran manusia, rambut, tanah, kapas, urin, kaca, baut, dan benda lainnya yang tak lazim.

“Ada satu dua kasus ibu hamil yang mengalami kelainan makan ini. Biasanya makan es batu,” ungkap Prima.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.